Obsesi Margo Roth Spiegelman

Bagi yang suka susah buat nentuin mau jalan kemana, mana suaranya? Yak, pastinya respon kalian tidak terdengar sampe sini, tapi gue yakin semua pasti punya masalah dengan yang satu ini.

Baik, kita bermain imajinasi dalam postingan kali ini, menyiapkan dialog pada sebuah pertemuan yang biasanya gagal, mencari bagaimana deliver esok menjadi performa terbaik yang pernah di lakukan. Sudah biasa dengan rasa menggebu-gebu, tidak sabaran sebagai ciri khas gue sehingga ketika ekspektasi banyak yang terpatahkan tak jarang kecewa turut menghujam di saat yang bersamaan, tipsnya: sudah terbiasa, tak mengapa.

Ini mengganggu gue belakangan ini, punya libur banyak tapi engga di salurkan dengan baik, hanya keluar sama Eja dan Alip, itu juga di tempat yang sama melakukan hal yang sama dan obrolan yang sama. Ada beberapa buka puasa yang sengaja tidak ingin di hadiri, bukber SMA, pas banget lagi ada rekap bulanan pertama di resto, Bos gue ngajak bukber dan nyusul setelahnya, entahlah sedang tidak ada yang ingin di jumpai.  Mungkin jika sifat satu ini bisa di redam, skarang hubungan gue udah naik ke tahap selanjutnya, andaikan gue gak buru-buru ngajak ketemuan, yang berujung dengan segala penyesalan. Entahlah, rasanya sepi. Sepi ini yang memaksa gue untuk memaksakan semua ekpektasi lalu dengan sengaja mematahkanya.

Senang sekali rasanya pas akhirnya gue bisa ngebujuk Dia jalan. Seperti yang kita ketahui nama gue termasuk pengecualian temen yang di sanggupi untuk pergi keluar di buku list orang-orang yang harus di hindari miliknya. Bahkan pas masi pacaran, lebih baik jalan sama temenya dari pada sama Juan. Percayalah backstreet itu gak enak, sekalinya bisa keluar, rasanya was-was ketemu anggota keluarga di sebuah pusat perbelanjaan atau restoran dalam mall, iya itu kalo keluarga kamu terlampau banyak dan ngumpul semua di Jakarta Selatan, ruang lingkup terbatas, semuanya serba salah. Btw ini masa lalu,jadi tidak perlu di permasalahkan hohohoho. Sedikit menjelaskan posisi biar nyambung.

Terakhir kali kita ketemu pas di prom SMA, 2 tahun cuma sekedar dengar kabar angin tentangnya. Kayak sewaktu awl-awal kuliah, gue dengan rambut menyerupai Son Goku super saiya 3, pake kacamata bunder, pas itu kebiasaan lama gue ngeblog di Mcd Sekbil sendirian, duduk di meja sofa samping kaca, mesen satu gelas cappuccino, mocca, cafe late atau apalah bergantung suasana, dari arah pintu masuk, tiba-tiba, Nindi nyapa gue setelah sekian lamanya lost kontak sehabis SMA, kebetulan gue tau Nindi dan Dia juga satu univ, gue masih ingat line yang di keluarkan setelah basa-basi apa kabar dan mengenalkan pacar tak bertahan lama barunya,” Kok lo sekarang gondrong si Nyet? Eh lo tau gak? Kemaren gue bilang Ke Dia ‘ masa Juan sekarang rambutnya gondrong gitu! kasihan ga ada yang ngurusin.’ dan Dia bilang, gapapa masi ganteng kok Nind. Gitu! Seneng dikit dah! Seneng kan LO!!!!’

Cara paling ampuh ngebunuh Juan, puji aja sedikit nanti dia bakalan salting, kalo di puji terus, brarti bakalan salting mulu sampe mati. Simplekan.

Gue mau bilang makasih terus nyekek lehernya Nindi tapi di belakan cowoknya mengawasi dengan kumis sok asik miliknya. Biar ga lupa gue buru-buru nyatet kejadian ini di note laptop. Setidaknya, di saat yang tidak ketahui, ada orang yang memberikan perhatianya, gue senyum-senyum sendiri, mulai salting kan. Wait ini sedikit berlanjut dari postingan Hey-hey Buddy Kebo, gue tau dari temen kalo dia lagi ada problem rite now, and at the same time dia menanyakan hal yang sama, yang buru-buru gue indahkan, dengan ajakan, ‘main aja yuk!’.

Kemana gue harus ngajak dia keluar? Mall anti banget, kemungkinan ketemu temen terlalu besar nanti dikira yang tidak-tidak, padahal ya tidak-tidak huehehehe. Ngajak makan, juga susah, ini lagi momen lebaran, banyak resto tutup, dan di daerah rumahnya di ciputat akses kemana-mana jauh. Kebetullan gue lagi pengen banget mampir ke salah satu resto pokeh di senopati, mikir lagi dia pasti bakal kejauhan gue ngasih opsi yg deket-deket. Kampretnya malah dia ngajak gue buat ke daerah Senopati! ebujeettt. Setau gue 2 tahun lalu dia bukanlah orang yang mau atau doyan main di daerah situ, mungkin kuliah telah merubahnya atau selama 3 tahun belakangan ini gue yang gak kemana-mana. Problem kedua muncul, setau gue dia paling rebek soal waktu, gaboleh pulang malem dan jam 9 seenggaknya harus jalan pulang, tapi bukan gt cara kerjanya iya gak sih? Jalan keluar tuh bisa di nyatakan berhasil kalau bisa ngebuat orang itu stay sampai pramuniaganya mulai ngangkatin bangku, ngomong ngalur ngidul tiba-tibda udah di usir. Ada obses yang gue dapet dari novel Paper town, ketika Margo dan Quentin baru aja selesai nyelesain misi malam hari pulang menuluri jalanan rumahnya, sambil berjinjit mendekatkan mulutnya dekat ketelinga Quentin, berkata dengan amat jelas ‘ Aku. Aka Rindu. Nongkrong Denganmu.’

Dan sama halnya itu yang ingin gue balas, ‘ Lo bisa ngehubungin gue kapan aja kok, temen-temen gue juga baik, Eja, Alip, Eja, Alip…. Eja..’ Gue gapunya temen ternyata.

Obses untuk membuktikan bahwa lo ga main dengan orang yang salah, dia(gue) punya caranya tersendiri buat menjamu dan percayalah tidak ada yang lebih baik dari pada orang gak tau malu mau berdansa(baca: joget-joget) di depan banyak pasang mata memandang. Oh iya gue lupa, mungkin itu penyebabnya gak banyak yang mau keluar sama gue. But harus di akui, becanda sama gue pasti beda. Percayalah.

Berkat hasil gugleee setengah meninggal, akhirnya gue menemukan resto gaya jepang di daerah Melawai, tempatnya terpencil, suasana negeri sakura abis, dan yang terpenting adalah makananya semua item 30 rb wukakakaka. Gue bisa aja ngajak pergi ke resto makan cantik atau caffee, tapi kemungkinan bertahan lama 99,998% dia adalah pengecualian setelah gue berhasil, keluar sama Vera ke sushi tei sampe udah mau tutup dan ke Caribou coffee di Senopati pulang pagi hari. Setidaknya dia gabakal nolak sama suasananya. Buat tempatnya bakalan gue update lagi setelah berkunjung kesana yak, mau hunting poto dulu, tentunya dengan cerita absurd yang tak terduga mungkin terjadi disana.

Well, semenjak gue tau dia gapernah main ke blog ini, rasanya pengen nulis suka-suka aja disini, antisipasi pas ketemu ga keluar, lidah gue kaku dan memilih untu tidak membahasnya, anggep aja ini adalah drama yang sedang berjalan. Semoga sampai hari H, kamu tidak membaca ini, kalo iya, pasti ga jadi keluar huahakakakaka.

Terdengar aneh pastinya, gue nganggep dia kayak adek cewek sendiri. Dari situ, tiap kali denger ada masalah sama hubunganya, rasanya ga tega(cigitu ga tega dangdut abisss). Atau bahasa kasarnya, ‘ Lo tuh kenapa si, pacaran apes mulu.’ Gue tau banget sifatnya, sifat yang ngebuat orang kabur, rasanya pengen ngejedotin ketembok! Sama halnya kayak awal bulan lalu, pas gue lagi deket sama seseorang, di saat yang bersamaan dia lagi ada masalah, pas itu rasanya gak adil banget, di saat gue lagi seneng kenapa dia di posisi yang ga enak? yah walaupun tiap kali dia lagi seneng gue gak di tanyain juga si wkwkwkw, tapi itu cuma bentar kok, seminggu kemudian kabarnya mereka baikan. Bagus. Rasanya lega. Kali ini gue pengen dia pacaran yang bener, enggak dengan problem itu mulu yang bikin brantem. Seiring gagalnya hubungan yang baru, rasanya mau udahan dan gak mau kemana-mana lagi,  which mean mau Dia lagi. Males banget harus ngenalin diri ke orang baru lagi, ngelakuin serangkaian pdkt shit, terus di anggep mesum karena hasutan temenya, padahal nyatanya gak kayak gitu. Pengen bilang, kalo lo gak berhasil juga sama hubungan yang ini, bawa gue berlayar lagi dan kita sama-sama gakperlu kemana-mana lagi, sama-sama tahu dan bisa saling keep up dengan cara yang lebih dewasa dari sebelumnya. Lagian sisanya tinggal 5 tahun lagi dari perjanjian awal 10 tahun pacaran lalu nikah. Gue milih putus karena 10 tahun pacaran itu lama, abis itu nikah bakal idup sama lo untuk waktu yang tak terhitung lagi bakalanan membosankan, kita ga bakal tumbuh, jadi kalo jodoh pasti dipertemukan lagi 10 tahun terakhir. Begitulah endingnya. Logis bukan? Sisa 5 tahun ga akan kerasa, gue udah menghabiskan 5 tahun terakhir dengan beberapa cerita pendewasaan yang dirasa cukup, jadi tinggal pulang. Tapi ga segampang itukan? Iyapp benar. Sama aja, itu gak adil buat Dia. Dari situ, gue memutuskan buat ngebantuin aja suaya hubunganya yang kali ini lancar,toh niat awal gue emang gitu. Ga ada yang boleh nyia-nyiain buddy kebo selain gue!

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s