Postingan terakhir : Hey hey buddy kebo

Hari ini, the last day before we together through to the year where all fucking random stories will fill up yours tears for 365 days again, and begging thunderstruck hit your head in every single day.

Rasanya kurang adil kalo gue enggak menuliskan yang satu ini. Dan, begitupun teruntuk seseorang yang gue tuliskan kali ini. How pathetic that we still talking bout past. Yeah, sangat tidak adil. Aduh ini kenapa si baru bangun tidur udah galau? Terlalu banyak novel yang dihabiskan, jadi cerintanya lagi “kebawa” ngono loh.

Lanjut.

Segelas kopi terasa pahit buat nemenin tulisan ini. Begitupun air putih, tidak lebih hambar dari pada suasana hati yang lagi gak pengen dicampur adukan. Makan sebatang coklat rasanya gak perlu, gue takut moodnya bakalan berubah sebelum gue nerampungin postingan ini. Nyetel lagu top 40 UK di spotify rasanya kurang adil, The Cranberries terasa lebih jujur, maka ketika nulis ini gue ditemenin albumnya dari awal ampe selesai. Cukup ngebantu buat menulis jujur.

Masih belum tau harus mulai dari mana, soalnya seinget gue ini dateng tiba-tiba aja gitu dan entah kenapa nyambung , rasanya kayak drama, konfliknya persis kayak di script Critical Eleven, damn ni film telat banget keluar, coba udah ada dari pas masih kelas 2 SMA, maybe can change idealisme dan pemikiran keras gue saat itu. But, yang udah ya yaudah, gak terlalu di sesalin. Tetep aja, andaikan filmnya dibuat lebih awal.Kezzzel.

Gue pernah cerita tentang orang yang gue benci saat di SMP, dan gue gak akan sekalipun mau suka sama dia, lupa di blog ini atau blog gue yang lama. For a moment, kita adalah dua orang yang percaya bahwa detik tidak pernah semenyenangkan itu ketika kita bukan siapa-siapa, aneh sih but untuk pasangan yang baru-baru jatuh cinta di awal semuanya pasti terasa sangat-sangat indah. Dimana kalo gue sekarang liat pasangan baru adalah korban ke-bucinan semesta. Dasar, gembel. Sebenernya iri.

Aneh itu ketika gue pengen temenan lagi pasca sehabis putus, ya emang itu ga bener banget apalagi gue yang mutusin. Gak adil banget buat dia rasanya. So i play evil role biar dia benci, semakin benci, semakin cepet dia berhenti buat menangisi orang yang salah(which is itu gue). The reason we should break up is bout her attitude, dan buat cowok kayak gue yang gak tegaan tapi merasa harus karena putus secara baik-baik itu kancut banget, gue gak percaya ada yang bisa putus baik-baik setelah 2 tahun pacaran lamanya, so untuk hari itu gue memilih cara banci buat mnyudahinya, mencari dan menyalahkan setiap celah yang dia punya(ada satu cerita dimana kalo di ceritain kembali gue perlu pendonor hati buat golongan darah B, buat jaga-jaga aja kalo tiba-tiba meletak lagi hati gue, separah itu).

Kini dia duduk di hadapan gue sambil menyantap bubur ayam gak pake emping kesukaanya. Di tengah-tengah kecanggungan yang amat luar biasa boong deng gak canggung samsek, adegan canggungnya abis ini. Gue lagi nyendok bubur dan dia melontarkan pertanyaan ini, ” Sebutin deh, kesalahan apa aja yang sering ku lakuin pas masih pacaran dulu. ”

“Uhuukkkk!.” Gue keselek. “Haaah? Kenapa tiba-tiba gini?” gue mencoba mengatur napas kembali. Udah gila apa ngebahas gituan di saat kayak gini, maksud gue lo udah punya cowok gitu, buat keluar gini aja tu rasanya udah menyalahi aturan gue dimana : sangat tidak di anjurkan buat pergi berdua dengan seseorang yang udah punya pacar even itu temen baiklo sendiri(cewek). Kayaknya gue tau arah sikampret ini mau kemana, kalo gak lagi berantem ama cowonya, kok gue bisa tau si? ya kan gue mantanya bijimanasi, dan setelah 2-3 kalimat dia akan bilang ini buat di pake di hubunganya yang sekarang.

“Jadi gimana?” tanyanya lagi memecah lamunan gue.

“Appp.. apa tadi lo nanya apa? gue mencoba fokus sebisa mungkin,gagal.

“Iya kesalahan apa.. blabla” katanya mengulangi, ” Ini penting banget buat gue pake di hubungan gue yang sekarang Ju. Gue mau jadi yang terbaik buat cowok gue.” lanjutnya

” EEE……. EEEEEE…..” mata gue muter-muter mencari pengalihan.
“Kecap! Tolong kecap di belakang lo! Bubur gue pedes banget anjritt!” Alih gue.

” pedes? lo bahkan gak pake sambelnya.”

“PAKE! gue tabur lada dikit tadi. Kecapnya dong!” pinta gue ulang. “Tisunya juga! Ambil yang banyak sekalian!”

Kampret benerkan kata gue, tau gitu ajakanya makan bubur gak gue terima, ya gimana di bayarin, tanggal tua di akhir Desember, ada yang gratis gue embat.

Di antara semua opsi dosa-dosanya yang udah gue empet selama 2 tahun terakhir, akhirnya gue menyingkirkan itu semua. Gue harus terlihat udah move-on dan dewasa di depanya sekarang, ga perlu ngebahas sifat jelek di masa lalu, begitupun gue sendiri pasti juga ada jeleknya dulu.

“Maybe problemnya adalah cara lo berkomunikasi. Susunanya berantakan banget, yang ada bikin miss persepsi mulu jadinya. Jawab gue singkat.

Fyi the real questionya tu kayak gini, ” Dulu pas gue sama lo keburukan dan kebaikan apa ajakah yang ada di gue?”

WHATT?! Keburukan apa coba? nanya keburukan – kebaikan ke gue emang gue malaikat pencatat selama ini? seolah ketika kalian putus gue bisa menjabarkan semua usaha-usaha lo yang bisa ngebuat cowo lo luluh dan baikan. Enggak! lah kenapa gue jadi ngebentak sendiri? Emozay… eh tapi klo duit yang lo pinjem , kayaknya gue nyatet deh. Haha jk.

“Oh…” jawabnya singkat.

Bentar gue ganti ke kodaline dulu.

Syudah, lanjut.

Mungkin ini udah telat, dan gaperlu di pikirin juga sih sebenrnya. Alasan kenapa gue menyudahi adalah pertimbangan-pertimbangan konyol dimana gue takut untuk ngelewatinya bareng. Semacam bukan jaminan gue bisa ngebahagian. It’s personal si sebenrnya, dan gue sangat tidak ingin membahas itu. Menurut gue , semua celah yang lo punya dulu makes who truly you are. Setiap semua rasa cemburu, rasa takut yang selalu memenuhi tiap air mata yang keluar, bisa gampang banget ketawa dengan hal- hal kecil, sifat kasar yang suka mukul atau nyubit terkadang bikin cenat-cenut bekasnya bisa ampe berminggu-minggu, kejutan-kejutan kecil yang bisa bikin gue merasa dimiliki semua orang, gimana kita backstreet, saking takutnya lo ketauan sehabis gue nganter ke rumah lo dari sekolah ujan deres dan gue terpaksa harus neduh di minimarket samping rumah karena lo takut ketauan punya pacar. Hahaha anjir ngakak campur sedih kalo inget yang satu ini. Lo adalah orang yang gak rempong(kecualli kalo dandan, ya gue tau si itu biar gue gak ngelirik cewek lain, i appreciate that) , selalu bisa ngeluarin tawa di setiap usaha gue ngebuat lo bahagia dimana rasanya kayak berbisik ” I really love that surprise or that jokes!” , dan dimana semua keberuntungan untuk yang orang tolol kayak gue lewatkan dan sia – siakan begitu saja. Gue takut ketika lo menjadi dewasa, gue takut untuk berbuat lebih dimana kadar kebahagiaan itu pasti meningkat seiring tumbuh dewasanya seseorang dan lo yang berbicara menjadi dewasa sangat-sangat menyebalkan dan bahkan jauh dari itu, i think i scared growin up with u since than, terlebih mimpi gue saat itu terlalu kekanak-kanakan.

Rasanya gak adil aja setelah 2 tahun belakangan ini gue mencoba berteman baik selalu di tanggapi dengan dingin atau bahkan kayak bukan siapa-siapa untuk ukuran orang yang nyoba selalu ngebantuin kabur dari senior pas SMA, HAHAHA sumpah itu rebek banget, apalagi lo tuh inceran kakak kelas, dan kalo udah kena bisanya cuma nangis mulu minta bantuin. Rasanya gak adil untuk lo mau menghubungi gue dan menanyakan pertanyaan itu di saat ada orang baru dengan imbalan semangkuk bubur, harus gue akuin sih buburnya enak, gratis lagi huehehehe. Serius.

Selama sisa di tahun belakangan ini gue gak pernah ngerasa ada penyesalan kayak gini. Satu-satunya yang bikin gue susah move-on itu adalah kejadian di cerita martabak, gue buth 1 tahun, 2 cangir kopi tiap malamnya dan1 rol tisu tiap harinya(mencret),buat berdamai degan hati sendiri btw huakakakaka. Begitupun dengan dia yang butuh 2 tahun sampe akhirya mau melihat gue sebagai teman. Ya tapikan lo sempet punya lebih dulu daripada gue dan masih aja dingin.. huhh kesel banget! gue? ampe sekarang gak ada yang nyantol lagi huahauehehe.

Enggak sih, sebenernya karena gue lagi seru baca novel Ika Natassa aja dan abis nonton Critical Eleven, film kampret yang baru keluar di tahun 2017. Ni movie reflection aja si, banyak banget kemiripan, disaat si ceweknya hamil dan cowoknya jadi emosian karena banyak hal yang dipikirin, sama persis dengan hal-hal kecil yang sering diributin dulu, dimana kadang yang udah di plaining jadi berantakan karena salah satu ngeyel atau punya ego. So fun ketika bisa berantem – berantem kecil buat ngisi kebosenan, iya kalo gak gitu gue bisa nanya udah makan belom 5x sehari atau lagi ape setiap 30 menit sekali.

Dia langsung ganti foto Social Media, tadinya kosong dan sekarang berdua dengan cowoknya yang entah kenapa malah keliatan kayak foto prewedd.

Umpamanya semua itu tadi dia kayak minta restu ke gue,” eh gue mau merried ya, lo gapapakan Ju?”

Yang gue jawab sedewasa mungkin, ” iya gapapa, kawin kawin aja. “dan ternyata gue gak dapet undanganya.

Sehabis ngeliat fotonya, gue buru-buru nyalain letop nyari semua foto bareng dia. Berharap gak ada pose yang samaan dan beruntungnya foto gue masih dalam sekala normal, iya sih kalopun di suru foto nempel-nempel gue gak pernah mau soalnya kalo di liat ama yag lain gue kan jadi gabisa deketin yang lain hueheheheh. Kampretos emang Juan.

Hmm… masi ada yang ketinggalan gak ya? udeh de kayaknya, udah keluar semua. Lega.

Aduh kenapa jadi meloow gini si, gak asik banget hari terakhir gue di 2017 di tutup postingan kayak gini. Sialan.

Ini adalah sebuah resolusi untuk awal yang baru, gue pastikan gak ada lagi penyesalan atas semua yang udah lalu, ” Coba banyangin kita berjalan di sebuah jembatan, ketika sampai di seberang kita bakar habis jembatanya, so ga perlu nengok ke belakang lagi.” – Ika Natassa , Critical Eleven, dan untuk percintaan bodoh gue di tahun depan, kayaknya masih harus berlanjut deh huehehehe dodol. So many wish tapi akan gue perkecil dan bikin sesederhana mungkin menjadi poin-poin pencapaian nantinya.

I wish yeng terbaik untuk orang-orang yang udah rela namanya di tertawakan bersama di dalam blog ini, berfikir bahwa dunianya boleh di bagi dan di baca luas, terutama temen yang tau segala hal bodoh atas kelakuan gue Eja, Opet friend who knows struggle, Naila orang yang gak ada angin gak ada apa mention ‘kangen’ woy lo udah punya cowo! baca tuh peraturan gue di atas! huehehe canda, Vera tempat gue ngerengek dimana gue senang terlihat kayak anak kecil, dan masi banyak lagi orang-orang berpengaruh dalam hidup gue. Nyokap, adek gue, temen-temen di kampus dan dimanapun yang mengenal gue, Makasih banyak mau nerima gue beserta biadab-biadabnya, semoga tahun 2018, selama 365 hari kedepan hari-hari kalian di isi dengan petualangan baru, but don’t forget to smile apapun kondisinya:) .

Cheers!

Ah iya lupa! hope you and your family selalu di kasih kesehatan dan kebahagian, Tante Rida, tante Temi, Om(yang gue lupa siapa namanya, maaf om udah 2 tahun yang lalu hauahauahuau), Adit, Tito, Demir, Fachri, Kak Nadya, Kak Vika, Alma dan pak supir (aduh gue lupa lagi siapa).

-From your jerk buddy the handsome and awesome guy your ever seen in universe, the naughty nerd attractive, kind, hectic, powerfull, the never take a bath 4 days strikes record boy behind your seat in Junior High school. J.

Teruntuk Opet: Ni kalo ga percaya pas ultah satu-satunya yang bisa gue lakuin adalah ngebawanya ke shushitei pas mbak’mbaknya nanya ada yang ulang tahun, gue tunjuk ” dia Mbak, dia.” Mbaknya minta bukti ktp, tapi bodohnya dia gabawa ktp, terus terus gue buka hp, masuk ke faceboknya , cek biodatanya dan bilang ” Ini Facebooknya Mbak.” Malu-maluin, iya emang itu gue :).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s