Drama di tengah WTF 2017

20170812015644

Kit-kat Love Sack

Linger, tinggal atau berdiam sedikit lebih lama dari biasanya. Itulah yang pengen gue katakan tiap kali dia harus kembali bekerja. Yah, setidaknya gue cuma punya waktu 3 hari sampai semua kembali berjalan ke kehidupan roti tawar gue, udah datar rasanya gitu doang lagi, yaudah. Hambar.

Dia yang tengah duduk melingkar diantara group berisikan 30 orang , dengan kacamatanya yang bergaya vintage 90’an yang agak kebesaran seketika mencuri perhatian gue. Dia, dengan kemeja putih kotak-kotak, celana hjeans hitam gelap dan converse putih semakin menegaskan kepribadianya. Dan gue mau segera kenalan dengan dia, setidaknya itu yang langsung terlintas dipikiran gue saat itu juga.

Sampai akhir sesi, gue sama sekali gak punya kesempatan buat kenalan, sesekali gue sempat, ikut nimbrung, nanya, berharap dia yang ngejawab dan habis itu tukeran nama, tapi setiap kali gue nanya, pasti udah keburu di jawab lainya. Tapi, setidaknya, gue pulang engga dengan tangan kosong, gue buru-buru mencatat namanya di notes hp, pas namanya di panggil beruntungnya sempat salah pengucapan, jadi dia harus membernarkanya dengan menyebutkan namanya kembali secara jelas dan utuh. Sofie.

Hal yang gue lakukan selanjutnya sama seperti kebanyakan yang orang jatuh cinta pada pandangan pertama lakukan yaitu stalking, dimana gue mencoba mencari tahu lebih jauh tentangnya di media sosial. But, namanya terlalu pasaran jadi sesusah itu buat nemuin dia di dunia maya, dari situ gue metuskan lagi buat kenalan aja secara langsung, selain gentle seru gitu gak sih kenalan tanpa tahu latar belakangnya dulu, kita bebas menebak siapa dia sebenarnya, misalanya karena namanya susah banget di temuin di media sosial, gue berasumsi bahwa sebenarnya dia adalah kurir narkoba yang kebetulan lagi kerja bareng gue, mungkin nantinya gue akan beli beberapa sekalian kenalan, keren abisss, cara kenalan udah naik level ke level garis keras. Mungkin judul tulisan ini akan gue buat, gebetan gue kurir narkoba. Pedassss,

wp-image-200580740wp-image--1546034387

WTF Day 1.

Di hari pertama, gue kebagian shift kerja dari jam 3-9 malem. Tugas gue kebetulan welcomer di gate utama dan priority guest, gue bertugas mengurusi tamu dan pengunjung yang di beri prioritas khusus, disabilitas, tamu penting, dan yang paling gue suka ketika harus nanganin keluarga yang bawa kereta bayi, entah kenapa gue berasa orang penting aja gitu huehehehe. Yeah itu fyi ajasih, lanjut ke bagian dramanya.

Pagi itu, gue ngeliat dia masih sama seperti hari ketika dia duduk melingkar dengan kacamatanya, perasaan aneh itu muncul sama persis seperti di hari itu. Mulut terkatup rapat, lidah gue kaku, tetapi mata gue terlanjur di akusisi oleh hadirny. Gue berdiri tepat di depanya dan beberapa teman kerja yang belum sempat kenalan sebelumnya. Mungkin ini kesempatan baik buat gue kenalan, gue akan kenalan sama yang lain dulu sampai akhirnya tiba di giliranya. “Sofie” katanya sembari menjabat tangan gue.

“Juan” balas gue tanpa melepaskan pandangan sedikitpun.

Sekilas, gue tampak seperti dalam film-film di drama korea, tepat setelah bertukar nama dan pandangan, muncul backsound lagu korea di ikuti gerakan rambut tertiup angin secara slowmotion di akhir dengan senyum malu-malu kucing. Butuh waktu sekitar 15 detik sampai akhirnya bayangan drama korea itu buyar dari pikiran gue, dan ketika sadar tangan gue masih erat bahkan sampe keringetan, nervous.

Ada kabar baik dan buruk yang datang di hari itu, kabar buruknya adalah jadwal shift gue harus terpisah dari Sofie dimana gue gak akan berada di area dan jam yang sama, dan dimana itu menghalangi gue buat kenalan sama dia lebih jauh lagi. Kabar baiknya adalah, di hari terakhir, sesuai jadwal shift, gue akan free di jam pas Dua Lipa on stage, yapp salah satu motivasi terbesar gue tahun ini ikut WTF karena gue suka Dua Lipa dan bakalan YOLO bangetkan kalo sampe gue bisa nonton konsernya dia, kayak belum tentu dia bakal ke Indo lagi. Cukup banyak temen-temen SMA atau kuliah gue yang datang hari itu, secara personal gue enjoy banget nyapa mereka dan mereka engga keberatan juga sih, tunggu sebenernya gue ngomong apaansih, hehehe maaf ya.

Jam 10.35 pm.

Gue ketemu dia di WTF stage, pas Kodaline baru menyelesaikan lagu ke-3 nya. Pertemuan kita berlangsung singkat banget karena ternyata dia ketahuan cabut shift buat nonton Kodaline, dan meninggalkan gue begitu saja di saat lagu ‘High Hopes’ baru sampai bridge. Gue sama sekali gapunya ide saat itu, gatau apa yang harus gue lakukan, gue sendirian karena kebetulan gue kepisah dengan temen kerja gue jadi mau gak mau gue nikmatin Kodaline sendirian selama 60 menit kedepan. Hal unik yang gue temukan pas nonton Kodaline adalah, sekeliling gue dimana mayoritas adalah couple, mereka jatuh kedalam lirik-lirik dimana sebagian besar adalah tentang the one, atau seseorang yang berarti. Gue inget banget, di antara kerumunan penonton, di bawah sorotan lampu panggung, tepat di arah jam 10 gue ada bule pacaran, gue taksir umurnya sekitar 30an karena mereka kelihatan kayak udah meritt gitu, yah pasutri sih tepatnya.

Saat itu lagu yang dimainkan adalah All I Want, dan gue stuju bahwa arti dalam lagu ini cukup dalam. Si cewek berdiri membelakangin si bule cowok tadi, sambil lagu masih berjalan, si cewek tadi terlihat bahagia ngucapin terimakasih udah di ajak nonton gitu, gue dari tempat gue sekarang berdiri cuma bisa ngeliatin sambil senyum-senyum sendiri, gue berfikir betapa manisnya mereka, sedih karena gue jomblo sih, yeah itu agak nusuk ya… masih merhatiin mereka, tiba-tiba pasang tadi spontan ciuman gitu, cuma sebentar, si cewek lalu melepaskan, sebelum akhirnya dia bilang,”Aku mau sampai tua nanti, sampai waktu berhenti berdetik, aku mau menghabiskan waktu denganmu.”(Ini transletan gue ya btw, karena dia ngomong pake bahas inggris dan itu beneran terdengar puitis) lalu mereka kembali berciuman. Gue yang abis denger kata itu, rasanya geli banget dan beneran se-menggelitik itu, otak gue dipenuhi dengan penolakan statement si cewek tadi alias di otak gue sekarang lagi sewot sendiri, selamanya? Selamanya itu gak sebentar loh, gimana kalo kalian ntar di tengah jalan bosen atau harus berantem karena beda pendapat. Semua yang barusan lo ucapkan jadi terdengar sia-sia bukan? Lalu masih ditengah gue yang sewot, si cewek kembali melepaskan ciumanya, menundukan pandanganya lalu kembali menatap si cowok bule dalam-dalam, dia menghembuskan nafas berat lalu berkata,”Bebh, I love U!” lalu mereka ciuman lagi. Gue yang awalnya kagum ngeliat kisah percintaan mereka yang amat sangat romantis di tengah lagu Kodaline, di bawah kilatan lampu sorot malah jadi syookk ngeliat kelakuan mereka berdua. Buat pertama kalinya, pandangan gue tentang film orang bule ciuman yang terlihat romantis saling beradu nafas malah jadi malah bikinn ngais tanah, gue sama siapa?!!! nyosorin bibir kanan kiri.

Jam 11.20 pm.

Selanjutnya bakalan ada The Kooks di atas panggung. Pada akhirnya gue gak berhasil menyelsaikan Kodaline, gue melihat kearah jam tangan, lalu gue memutuskan buat nyusul Sofie, nemenin dia kerja, itung-itung gue bisa kenalan. Karena shiftnya dari jam 9-12 malem, jadi pas itu cuma ada 3 orang, 1 orang cowok , dan 2 orang cewek termasuk Sofie. Gue disana kenalan dengan mereka semua, dan inilah yang ngebuka semua.

“Mukalo familiar deh buat gue.” Kata Sofie membuka pembicaraan.

“Oh ya?” jawab gue, masih gak naruh banyak perhatian saat itu.

“Iya…. Uh…. Kayak siapa? Bentar gue mikir dulu. Ah! Mukalo kayak yang ada di film Wimpy Kids!”

“Kakanya maksudlo?”

“IYAA!” balasnya lagu penuh semangat.

 

Itu buskin pertamakilnya gue di bilang mirip, pas waktu SMA banyak yang bilang gue kayak gitu juga. Jadi gue gak kaget-kaget banget malah gue jadi bisa ngebawa obrolan lebih jauh lagi.

“Cuma gantengan dia sih.” Sahutnya.

“Makasih loh, baru kenal udah di hina.” Jawab gue sewot.

Dia ketawa kecil.

Selanjut gue nanya tentang dia, kebetulan banyak temen gue yang satu fakultas sama Sofie jadi kita malah banyak tukeran cerita, ya sebenrnya lebih ketanya jawab sih, tukeran cerita masih nanti. Ehm… hehehehehe.

Jam 00.05 am.

Sofie udah selesai, dan kita berempat langsung menuju panggung The Kooks. Terhitung udah sekitar 25 menit mereka menjarah panggung utama. Penontonya juga lebih banyak dari sebelumnya dan untuk dapet posisi tengah rada susah. Beruntung kita masih bisa dapet spot di tengah walau harus kena ketek sana sini dulu.Tanpa gue sadarin, ketika kita udah ada di dalam kerumunan gue malah sebelahan langsung sama Sofie, disebelahnya ada temenya yang cewek dan sebelahnya baru temenya yang cowok. Gue mulai mengayunkan badan ngikutin beat dari kick drum sampai akhirnya gue sadar dia juga udah hanyut dalam beat yang sama. Fyi lagi , gue bukanlah serang perokok, gue gak begitu suka dengan kegiatan satu karena itu ngebuat jantung gue semaking berat, tapi untuk sebuah alasan selama 3 hari itu gue memutuskan buat menyentuhnya, bukan karena gue mau tapi karena suasana yang mengharuskan gue. But setelah itu gue sama sekali engga ngerokok lagi. Siang tadi gue sempet nyalain satu di depanya, karena nunggu buka gate crew sedikit ngaret dan kebetulan banyak temen yang juga nyalain. Di tengah-tengah badan kita yang udah semakin nguasain spot berdiri, dia lalu memecah konsen gue.

“Liat deh, mereka ngerokok di tempat sepadet ini kan makin bikin susah nafas ya.”

Gue pun membalas, tanpa menoleh ke arahnya.”Ya, harusnya emang gimana?”

Karena bunyi sound yang cukup keras, sesekali dia mencondongkan badanya kearah gue suapay suaranya kedengeran.

“Oh gue lupa lo juga ya?”

Gue lalu menjelaskan.

Di tampak gak percaya, tapi gue gak memberi pembenaran karena itu pasti sia-sia.

“Kalo gitu, jangan lagi ya! Itu gabaik buat lo!” Katanya melarang gue.

Gue mengiyakan dengan mengangguk.

Di saat itu, kita jadi gak focus dengan lagu, kita jadi ngobrol sambil teriak-teriak entah apapun itu yang jelas salah satu dari kita gak mau ada yang berhenti, begitupun gue. Dibawah terpaan lampu sorot gue bisa ngeliat matanya dan gue secara penuh dapat bebas menatapnya tanpa harus takut dapat izin darinya.

Sekarang gliran gue yang mencondongkan badan ke arahnya, berusaha agar suara gue terdengar olehnya.”Menurut lo mending mana joget di music band kayak gini atau elektronik drop beat?”

Sambil masih mengayunkan badanya, “Kalo band bukanya gitu-gitu aja ya gerakanya? Kalo di elektronik lebih variatif. Lo sendiri gimana?”

Gue sangatlah buruk didalam elektronik, maksudnya gerakan yang gue bisa sebatas ngangguk-ngangguk kepala doang,lebih -lebih malah kayak ayam jago minta kawin, sedangkan kalo kalian tahu di music dropbeat semau anggota badan harus kayak uler, menggeliat sana – sini. Badan gue terlalu kaku untuk itu dan jelas karena penyimpanan otak gue yang terbatas maka joget yang melibatkan lebih dari 2 anggota gerak akan sangat mustahil gue lakukan.

Jam 01.10 am

Kita beralih ke panggung ZHU dimana music yang dimainkan dropbeat. Posisi masih sama tapi kini kedua team gue berada di depan gue dan Sofie. Kini beat yang berdentum jauh lebih keras dari sebelumnya, dia makin larut didalamnya, sedangkan gue manggut-manggut gaya ayam jago minta kawin tepat diseblahnya. Aseli, kaku banget dan mati gaya. Disekeliling gue orang-orang semua udah berubah menjadi semacam avertebrata, menggeliat sana-sini, gayanya abstrak dan absurd banget, gue bahkan gabisa bedain mana uler beneran sama ikan mas koki yang keabisan oksigen. Sesekali ketika dia ngeliat kearah gue, gue mencoba mengimbangi gerakanya sambil nyontek gerakan orang lain. Gue bisa ngeliat ketawa tipisnya sampai dia ngajarin beberapa gerakan ke gue, itu sesuatu banget sih rasanya, idung gue kembang kempis, jantung gue mau mejret saking detaknya cepet banget. *badump badump badumppp. Oh iya, ini adalah hal yang gak bisa gue jelaskan tapi, entah kenapa setiap kali kita gerakan kita beradu, tangan gue dan tanganya bersentuhan malu-malu. Di tengah-tengah itu juga, kita ngebahas soal playlist lagu. Gue ngebuka playlist spotify begitupun Sofie, kedua temen gue masih asik joget sedangkan kita berdua teriak-teriak ngobrolin hal lain. Walaupun semakin larut, beatnya semakin tebal, dalam obrolan kita seolah ada dinding yang ngebantu ngeredam suara bising itu, dan saat itu gue tahu semesta kita sedang bertukar.

Jam 02.00 am

Kita melemparkan badan ke atas bantal couch(love sack) masing-masing, di temenin lampu neon kuning yang menggantung pada booth Kitkat bergaya vintage. Dia duduk tepat di sebelah gue, sedangkan kedua temen gue berada di depan, berhadapan dengan gue dan Sofie. Gue terlebih dahulu menslonjorkan kaki sebelum akhirnya dia menyandarkan kakinya ke gue, sempat jadi ribut karena gue yang duluan mancing,”Maksudnya gimana deh? Kaki gue udah duluan ngambil tempat dan lo seenak jidat ngesednerin kakilo ke gue?”

“Apasih lo tuh! Orang gue duluan!”

Nyatanya salah satu dari kita gak ada yang keberatan akan hal itu.

“Kalian bedua kenapa deh? Kayaknya baru kenalan tapi berduaan mulu.” Kata temen gue yang cowok.

“Udah tunggu aja hari terakhir, biasanya yang kayak gini ntar bakal jadian.” Sahut temen yang cewek, diaman gue langsung mengalihkan dengan pembicaraan lain dengan mereka berdua.

Ini aneh, gue terperangkap dalam strange feelings itu lagi, kebetulan dia harus pulang sedangkan gue nginep untuk kerja besoknya.

Semua apa yang habis kita lakuin tadi terngiang dalam pikiran gue, susah banget buat bisa tidur. Rasanya kayak minum segelas kafein tapi tanpa aroma, dia adalah kopi tak berbau gue. Ngebuat gue terjaga semalaman, satu hal yang gue harus lakukan di hari terakhir nanti adalah tukeran nomer, dan itu harus.

WTF day 2.

Di hari kedua berjalan seperti biasanya, hanya saja gue tidak terlalu banyak ketemu karena jadwal kita yang kepisah dihari itu.

wp-image-1428832316.

WTF day 3.

Iya atau enggak sama sekali. Gue udah menyusun berbagai rencana supaya bisa minta nomer telfonya. Ini terdengar seperti drama pada film romansa tahun 2000an dimana gue akan memberikan hp gue dan membiarkan dia mengisi sendiri nomornya di jam Mocca manggung. Jantung gue makin gak karuan.

Pukul 18.40 pm.

Tanpa basa-basi gue langsung meraih tanganya lalu menariknya ke dalam panggung Mocca. Dia sempat bertanya dan gue menjelaskanya selama di perjalanan.

“Please temenin gue yaa yaaa.” Kata gue memohon.

“Duh tapi gue gaenak, kan baru mulai shiftnya, masa gue cabut?”

“Bentar aja temenin gue, 3 lagu deh ya, ya!” Pinta gue.

“3 lagu dan gak lebih!”

“Deal!” sahut gue.

Alunan jazz khas Mocca berhasil melambatkan tempo. Ngebuat gue lebih tenang walaupun di dalem rasanya gemuruh gaenak kayak nahan boker . Di lagu kedua, berjudul ‘Lucky Man’, jadi pengantar soundtrack gue banget. Tau kan gimana rasanya ketika sebuah lagu pas pada momentumnya. Ini liriknya:

Some people say you’re a lucky man
To win the first prize lottery
Some people say you’re a lucky man
To have a high-flying bright career

But I know they’re wrong
And I’m sure they’re wrong

Some people say you’re a lucky man
To have a lot of friends out there
Some people say you’re a lucky man
To have doors open everywhere

But I know they’re wrong
You’re a very lucky man
To know such a girl like her

Ceritannya tentang cowok yang serba beruntung, tapi bukan karena banyak temen, punya akses atau karirnya, tapi karena dia beruntung bisa ketemu the onenya.

Persis dengan posisi gue saat ini, gue ngerasa dia the onenya, yang selama 2 tahun belakangan sedang mengalami perjalanan antariksanya(sebenernya kasian sih kalo dia harus nyangkut di gue huehehehehehe).

“Oh iya, kira-kira ada yang marah gak kalo gue ngajak lo nonton ini?” tanya gue.

“Uhmmm… “ Sofie mengkerutkan dahinya.

Gue menatap mukanya menunggu kata yang selanjutnya keluar dari mulutnya dengan penuh antusias.

“Ada.”Gue langsung memalingkan muka darinya. “Kayaknya kalo tahu Bokap gue bakalan marah deh… “ Lanjutnya.

“Oh!” Mood gue balik lagi. Semangat. “Gue bisa kok jelasin ke Bokaplo biar gak dimarahin. Sekarang siapa sih yang mau ngelewatin Mocca, gue yakin Bokaplo pasti setuju sama gue.” Jelas gue meyakinkan.

Suasana hening. Kita kembali focus dengan reff.

Malam itu, matahari sedikit telat untuk bertukar tempat, jadi gue masih bisa melihatnya wajahnya yang bulat dengan sangat jelas.

Gue : “ Uhmmm… Gue boleh nanya satu hal lagi gak?”

Sofie : “ Boleh.”

Gue :” Lo biasa ya ngelarang orang gitu. Contohnya kayak kemaren lo ngelarang gue padahalkan kita baru aja kenal.”

Sofie :” Enggak kok, kalo itu gak baik gue pasti bakal ngelarang temen-temen gue juga.”

Gue. :” Oh…. Gitu.”

Gue lalu ngambil hp dari saku, mengumpulkan keberanian gue yang sebelumnya dan dengan satu hentakan besar gue memberanikan diri, “Kalo gue minta nomer lo dilarang juga gak?” Kini posisi badan gue condong ke arahanya sembari menawarkan hp gue.

Dia ngeliat gue shock, sebelum akhirnya ketawa lepas. Gue malu-malu bodoh sambil menunggu respon selanjutnya.

“Bukanya lo udah nyimpen dari group?” Tanyanya sambil perlahan mengambil ponsel dari tangan gue.

“Ada sih, tapi engga gue simpen. Biar personal aja dapetnya.”

“Duhh lo tuh ya!”

Yappp, seenggaknya gue gak menyesal dengan apa yang gue lakukan tadi, atau apa yang bakal terjadi nantinya. Seenggaknya gue berhasil dapetin nomernya walaupunn itu drama banget sih hehehehehe. Yahh, seenggaknya buat malam selanjutnya gue bisa tidur dengan nyenyak, gak kepikiran lagi. Dan begitulah akhir dari 3 hari WTF gue. Di setiap bareng dia rasanya waktu seolah berhenti dan ketika kita keluar dari time wrap itu gue selalu pengen nahan dia untuk stay beberapa waktu lagi. Tapi, yaaa yaudahlah ya sekarangkan gue udah punya nomernya 🙂 .

Di bawah ini beberapa foto sneakpeek keseruan jadi crew wtf

wp-image-866112115.

wp-image--934988597

wp-image--759990456.

wp-image--1290343043.wp-image--1226110816.wp-image-2018940472.

WTF day 3 end.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s