Sibuk di draft 4

it;s bee;n a whi;le, since i wrote this blog with melted eyes 🙂

Uhh, HI! harus dari mana ya gue mulainya? uhhmmmm….

Bentar gue bersih-bersih blog dulu, udah 2 bulan di tinggalin, debu di mana-mana, archive post bulanan gue sampe di jadiin tempat kemah sama gelandangan. Aku rindu.

Update diary harian dulu kali yaa?

Well, kuliah mulai terasa menyebalkan, dimana gue harus belajar sendiri, ga ada materi dari dosen, seminggu isinya tugas mulu. Good job Juan, kamu harus bertahannn! mulut keluar busa.

 

IMG_20171013_231011_155.jpg

Baru bangettt ngett ngett nyelesain script video baru, pemain siap, tim siap dan tempat semuanya siap. Senang sekali akhirnya gue berhasil membentuk tim kecil produksi dimana biaya produksinya motong uang jajan.. hiksss mau nangis rasanya dompet gue, bahkan kalo bbisa muntah darah. Baru kali ini niat ampe 4 kali revisi dimana scriptnya udah sampe draft 4 so far, banyak banget hal menarik yang terjadi. Sewaktu mulai meeting diskusi tentang materi, akhirnya stereotype gue berhasil terbentuk, fyi stereotype ini gambaran gue di mata orang lain. Temen gue yang notabenenya emang ngikutin gue, berhasil mencetuskan kata ini, ” gue mau lo yang jadi tokoh utama dalam cerita keabsurdan lo ini”

Gue naikin alis, ” maksudnya?”

” Iya, karakterlo tuh absurd dengan cerita yang ngabang, beuuhh kalo ceritanya ngambang itu lo banget. Bisa di liat dari ig lo.”  Bagus.. .  Mau gue cekek aja ni orang.

Sempet banyak banget debat nyamain pandangan tentang script satu ini, karena masing-masing punya perspektifnya sendiri dan  itu got me excited banget buat koreksi ide-ide yang miss dari ekspektasi, seolah yang biasanya gue ngebuat jembatan pelangi berdasarkan imajinasi, temen-temen gue ada buat ngebuat fondasi jembatan pelangi itu sendiri biar bisa diseberangi. Hal menarik muncul pas gue mulai reading script dengan salah satu pemain, gue dengan berat hati sangat menyayangkan sceneya hanya 2x dalam adegan nanti, TAPI KITA HARUS TETEP READING WAJIBH!! Awalnya sipemain cewek ini sedikit ragu beradu akting dengan teman gue, dia nanya kenapa gak gue aja yang gue jawab sekenanya, gue menjelaskan akan kondisi dan beruntungnya diterima dengan mudahnya.

 

Puti si temen gue yang akan main 2 scene dalam video nanti bilang gini, ”  Tapi gapapa juga sih, kayaknya lo ga cocok juga jadi lawan main gue Ju.”

Dia memandangi gue dari atas kebawah secara seksama,’ Lo tuh cocoknya jadi orang yang teraniayaya, maksudnya ya cowok-cowok ga beruntung gitu.”

‘Berarti kalo main film gue protagonis yang selalu sad ending dong?” Tanya gue.

“IYA! Andaikan lo hero tokoh utama dalam film itu, lo bakalan mati sebelum dapet kebahagianlo ! HAHAHAHA!”

gue diem. “….”

“Tapi Felix(cowo temen gue yang akan jadi lawan mainya), lebih keliatan kayak badboy gitu ga sih? cocok sama rollnya, badanya gede dan mukanya tuh ya kayak muka-muka pemenang, gak kayak lo! HAHAHAHAHA! Puti ketawa ngakak.

“ahahaha” gue ikutan ketawa canggung. Dalam hati gue ” ketawa sekali lagi gue sumpel kancut mulut lu!” sebel.

 

Untuk pertama kalinya maybe, temen-temen gue akan melihat gue sebagai, aktor, director, script writter, editor, pradator – aligator – vibrator  -jatinangor.

Silahkan kalian terpukau HAHAHAHHAHAHA*muji diri sendiri

 

Eniweii, ada satu lagi ni penghambat gue di bulan ini. Gue sedang asik mainan kamera pocket/ analog gataulah apa itu jenisnya pokoknya yang pake pelem itu dahhh, jadul abiss, itu loh yang orang-orang suka ngetag #35em.em . Review dikit, kamera yang gue pake adalah Canon sure shoot zoom-s , pertama kali di produksi tahun 1987(kalo gue ga salah baca),  overall masih bagus dan berfungsi baik, cuma batrenya aja yang rada mahal dan aneh. Gini nih penampakanya:

 

2017-10-13 10.56.57 1.jpg

Yang hitam manis

2017-10-13 10.57.04 1.jpg

seinget gue harusnya udah roll 12- tapi disitu 2 error kali ya?

2017-10-13 10.57.00 1.jpg

abaikan bulu kaki saya

2017-10-13 10.57.06 1.jpg

Hasil dari si viewfinder yang keren abiesszzzz

 

 

Kebetulan ini baru test roll pertama gue pake film Agva 400, forsure gue ga tau juga gimana hasilnya, kalo gue prediksi hasilnya gak jadul-jadul amat, kesan lomonya juga agak kurang kkarena ISOnya 400, beda kalo pake film kodak 200. Yah intinya gue masih coba-coba, dan worth-it untuk di coba sih menurut gue, ada kesenangan tersendiri buat gue yang lahir sebelum generasi millenials. Sumpah gue jadi tau kalo film kejepret tuh bisa menimbulkan seseorang jadi bringas termasuk gue, karena eh karena sekali jepret gak akan bisa di ulang dan film itu bakalan abis, dan gue akan ngepost hasil jepretanya tester roll pertama next post kalo filmya udah di cuci, siapa tau juga bakal jadi mini album foto gue huehehehe.. Udah ah ngantukkkk .see ya!

 

 

 

Advertisements